Kebesaran Allah S.W.T, Rak Dan Al-quran Tetap Kekal Utuh Walaupun Selepas Di Landa Banjir

semua barang perab0t termasuk peti rebah tika banjir t3rbu.ruk smlm men3nggelam kan hingga ke atap,*hanya rak Quran & taklim tetap utuh,masyaallahhhh…Kejayaan sebenar hanya pada Kalamullah Kalamurrasul…Rumah cik Fiza, d hulu Langat , bonda asatizah kami

Saat ini kita memasuki musim hujan. Pada musim ini, b4njir kerap melanda berbagai Bandar di Malaysia. Di dalam al-Qur’an, banjir pernah menelan korban jiwa kaum ‘Ad, negeri Saba’ dan kaumnya Nabi Nuh. Peristiwa ini dapat kita telaah dalam beberapa ayat al-Qur’an di antaranya surah Hud ayat 32-49, surah al-A’raf ayat 65-72, dan surah Saba ayat 15-16.

Secara teologis, awal timbulnya banjir tersebut karena pemb4ngkangan umat manusia pada ajaran Tuhan yang cUba disampaikan para Nabi. Namun, secara ekologis, b3ncana tersebut bisa diakibatkan ketidakseimbangan dan disorientasi manusia ketika memperlakukan alam sekitar.

Dalam konsep neo teologi, banjir bukanlah sekedar musib4h kemurk4an Allah kepada umat manusia. Akan tetapi banjir juga bisa merupakan fenomena ekologis yang disebabkan oleh perilaku manusia dalam mengelola lingkungan, men3ntang sunnah lingkungan.

Kerangka acuan teologisnya didasarkan pada catatan ayat-ayat banjir dalam al-Qur’an, “Bukanlah Kami yang meng4niaya mereka, tetapi merekalah yang meng4niaya diri mereka sendiri, (disebabkan) citra (kondisi) lingkungan mereka tidak mampu menolong di saat banjir, bahkan mereka semakin terpu.ruk dalam keh4ncuran,” (QS. Hud: 101).

KENAaKALANNYA semaasa kecil menyebabkan ibunya berdoa ‘Pergi kamu main jauh2! Pergi! Semoga Allah jadikan kamu imam di Kaabah!’

Kisah seorang anak yang sangat naakal seperti anak-anak kecil yang lain.

Satu hari telah datang tetamu ke rumahnya, maka ibunya telah memasak gulai untuk tetamu yang datang itu. Si anak itu mula menunjukkan kenaakalannya. Maka dia telah memasukkan tanah ke dalam gulai tersebut.

Apabila si ibu mendapati tanah di dalam gulai tersebut maka dia telah faham perbuatan siapakah itu. Maka dengan penuh kemaarahan si ibu tadi mengatakan kepada anaknya yang sangat nakaal itu,

“Pergi kamu main jauh-jauh! Pergi! Semoga Allah سبحانه وتعالى menjadikan kamu imam di Kaabah!”

Ketika menceritakan kisah ini Syeikh menang1s teresaak-esaak. Syeikh dengan penuh SEB4K mengatakan, “Wahai ummat Islam..

“Kamu tahu tak siapakah anak yang sangat naakal itu? Sayalah anak naakal itu. Sayalah Abdurrahman As-Sudais yang hari ini menjadi imam di Kaabah”.

Syeikh Abdurrahman Sudais menjadi imam kepada orang yang beriman di Masjidil Haram hasil dari doa seorang ibu. Dan hari ini semua orang yang beriman berbangga dengan Syeikh Abdurrahman Sudais.

Syeikh berkata lagi,

“Wahai semua ibu-ibu, kamu takutlah akan Allah dalam urusan mendidik dan membesarkan anak-anakmu. Walau dalam keadaan maraah macamana sekalipun, keluarkanlah perkataan yang baik sahaja untuk anak-anakmu”.

P/s: Semoga Allah Taala memberi Hidayah dan TaufiqNya kepada semua ibu2, bapa2 untuk didik anak-anak dengan didikan sunnah.

Berdoalah.. Mintalah yang baik2 sahaja..

Sumber:LakarMedia

Jom join group Ceramah Apa Hari Ini (CAHI) , Sama2 Kita Mencari Serta Berkongsi Ilmu… insyaAllah bermanfaat disana.. TQ
Ingin Sertai –> Klik Di Sini