Kewujudan Qarin, Jin Pendamping Dan Kembar Pada Setiap Manusia

Jin Qarin adalah jin pendamping manusia yang diciptakan oleh Allah. Boleh dikatakan bahawa mereka adalah “kembar” manusia.

Setiap Manusia Ada Qarin

Setiap manusia yang dilahirkan di dunia ini pasti mempunyai Qarin mereka sendiri. Tidak terkecuali Rasulullah (Rasulullah S.A.W.). Satu-satunya perbezaan adalah bahawa Qarin Rasulullah adalah seorang Muslim. Yang lain adalah kαf1r.

Secara umum, Qarin kαf1r ini yang karyanya mendorong pasangannya untuk melakukan kejahatan. Dia membisikkan was-was, mengabaikan solat, berat nak membaca Al-Quran dan sebagainya. Sebenarnya, dia bekerja keras untuk menghalang dampingannya melakukan ibadah dan kebaikan.

Firman Allah:

“Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syαitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syαitan itu (Qarin) temannya yang tidak renggang daripadanya.” (Az-Zukhruf 43:36)

Untuk mengimbangi usaha Qarin ini, Allah mengutuskan malaikat. Dia akan membisikkan perkara-perkara yang benar dan mengajak membuat baik. Jadi terserah kepada setiap manusia untuk membuat pilihan mengikut pengaruh mana yang lebih kuat.

Lemahkan Qarin dengan Basmalah

Bagaimanapun, umat Islam dapat mengawal dan menjadikan pengaruh Qarinnya lemah dan tidak berdaya. Kaedahnya adalah dengan membaca “Bismillah” sebelum melakukan apa-apa pekerjaan, banyakan zikir, membaca Al-Quran dan mentaati perintah Allah dengan patuh.

Rasulullah s.a.w bersabda:

“Tiada seorang pun daripada kamu melainkan sudah diwakili bersamanya Qarin daripada jin dan malaikat. Mereka bertanya: “Engkau juga ya Rasulullah?” Sabdanya: “Ya aku juga ada, tetapi Allah telah membantu aku sehingga Qarin itu dapat ku islamkan dan hanya menyuruh aku dalam hal kebajikan sahaja.” (Hadith Riwayat Muslim dan Ahmad)

Aisyah R.A. menceritakan bahawa pada suatu malam Rasulullah S.A.W. keluar dari rumahnya (Aisyah), lalu Aisyah berkata:

“Aku merasa cemburu.” Tiba-tiba Baginda s.a.w berpatah balik dan bertanya: “Wahai Aisyah apa sudah jadi, apakah engkau cemburu?” Aku berkata: “Bagaimana aku tidak cemburu orang yang seumpama engkau ya Rasulullah.” Sabda Baginda s.a.w: “Apakah engkau telah dikuasai oleh syαitan?” Aku bertanya: “Apakah aku ada syαitan?” Sabda Baginda s.a.w: “Setiap insan ada syaitan, iaitu Qarin.” Aku bertanya lagi: “Adakah engkau pun ada syαitan ya Rasulullah?” Jawab Baginda: “Ya, tetapi Allah membantuku sehingga Qarinku telah masuk Islam.” (Hadith Riwayat Muslim)

Di dalam hadith lain Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Aku dilebihkan daripada Nabi Adam a.s dengan dua perkara, iaitu pertama syαitanku kαf1r lalu Allah menolong aku sehingga dia Islam. Kedua, para isteriku membantu akan daku tetapi syαitan Nabi Adam tetap kαf1r dan isterinya membantu ia membuat kesalahan.” (Hadith Riwayat Baihaqi)

Ibn Muflih al-Muqaddasi menceritakan: Suatu ketika syαitan yang menemani orang-orang yang beriman, berteman dengan syαitan yang menemani orang-orang kαf1r.

Syαitan Jadi Kurus Akibat Dari Melazimi Zikir

Syaitαn yang mengikuti orang beriman itu kurus, sementara Syαitan yang mengikuti orang kαf1r itu gemuk. Maka dia ditanya mengapa kamu kurus, “Bagaimana aku tidak kurus, ketika tuanku memasuki rumah dia membaca zikir, makan dia mengingat Allah, ketika dia minum pun begitu..”

Sebaliknya, syαitan yang mengikuti orang kαf1r berkata: “Saya selalu makan bersamanya dan begitu juga semasa minum.”

Qarin akan berpisah dengan ‘kembarnya’ hanya apabila manusia itu (kembarnya) mati. Roh manusia akan ditempatkan di alam barzakh, sementara Qarin terus hidup kerana biasanya usia jin itu panjang.

Namun, apabila tiba hari akhirat nanti kedua-duanya akan dihadapkan kehadapan Allah untuk diadili. Tetapi Qαrin akan menyerah dan tidak bertanggung jawab atas kesesatan atau pelanggaran yang dilakukan oleh manusia itu.

p/s: Janganlah takut, setiap orang ada Jin Qαrin ok. Kita tidak akan Nampak jin Qαrin kita itu.

Sumber : Blog Harmagidun