Apakah Hukum Menahan Kentut Ketika Solat? Mesti Baca!

Apakah Hukum Menahan Kentut Ketika Solat? Mesti Baca! | Kentut atau disebut flatus secara perubatan adalah sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari manusia. Kerana, ini termasuk perkara ilmiah yang dapat timbul pada bila-bila masa.

Dan kadang-kadang seseorang memandang rendah ini. Sebenarnya, pada masa-masa tertentu kehadiran flatus boleh mengganggu keselesaan anda. Terutama ketika bersolat.

Ketika kita berdoa, kadang-kadang flatus tiba-tiba muncul. Sehingga, tidak sedikit dari kita yang menahannya. Dalam kes ini, kita sering merasa tidak selesa, dengan pemikiran bahawa sama ada solat yang kita lakukan itu sah atau tidak. Lalu, bagaimana Islam memandang perkara ini?

Dalam Islam, tentu kita tahu bahawa jika kita melewati angin atau flatus ketika berdoa membatalkan solat. Sekarang, mengenai menahan flatus ketika berdoa, mayoritas ulama berpendapat bahawa memegang flatus adalah makruh. Memetik maklumat dari Ramdlan (2014) dari hasil Bahtsul Masil NU, sekiranya masalah mencegah kentut di tengah solat tidak pernah dibincangkan secara langsung dalam hadis Nabi Muhammad.

Namun, hadis-hadis didapati berkaitan dengan keinginan untuk makan ketika makanan telah disajikan, menahan kencing atau membuang air besar ketika berdoa.

Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, “Tidak ada doa (doa tidak sempurna) di depan makanan, begitu juga tidak ada doa (doa tidak sempurna) ketika dia menahan kencing dan buang air besar (al-akhbatsaani).”

Menurut Imam Muhyiddin Syaraf An-Nawawi, hadis tersebut adalah makruh. Sekiranya seseorang berdoa ketika makanan telah dihidangkan dan dia mahu memakannya, dan bagi orang yang terus membuang air kecil dan buang air besar.

Makruh bermaksud tidak disukai oleh Allah SWT dan lebih baik pergi. Memegang flatus dihukum sebagai makruh, kerana mengganggu fikiran dan menghilangkan kesungguhan.

Berdasarkan maklumat ini, seseorang yang memegang kentut ketika solat adalah makruh selagi waktu solatnya masih longgar. Kerana, menahan kentut dalam solat, termasuk perkara yang dapat merosakkan atau menghilangkan kesungguhan.

Oleh itu, jika kita ingin kentut ketika berdoa, maka lebih baik kita membuangnya (agar solat itu dibatalkan), sedangkan waktu solat masih longgar.

Kemudian, segera berwuduk untuk menunaikan solat semula. Sekiranya sisa waktu untuk solat berlalu dan dikhuatiri akan ada doa lain, maka saranan yang disarankan adalah menahan kentut dan meneruskan solat. Wallahu’alam.

Sumber : https://www.islampos.com