“Saya Mencuri Kerana Anak Saya Lapar Dan Cucu Saya Sakit Di Rumah”

Nenek Dit4ngkap Kerana Mencuri Ubi Untuk Anak Dan Cucu Yang S4kit Di Rumah. “Saya mencvri kerana ingin memberi kepada anak saya yang sangat l4par dan cucu yang s4kit dirumah”

“Saya mencuri kerana ingin memberi kepada anak saya yang sangat lapar & cucu yang s4kit dirumah”. Dengan kata mudah, mencvri kerana terpaksa. Ketua Hakim Apandi kusyuk menatapi wajah nenek seolah-memikirkan sesuatu.

Manakala pihak pendkwa raya menegaskan hu.kuman yang berat harus dikenakan, atas alasan ingin memberi pengajaran kepada masyarakat supaya tidak mengulangi perbuatan wanita yang lanjut usia itu.

Hakim Apandi menarik nafas lalu menyatakan “maaf nenek saya tidak boleh membuat pengacualian terhadap undang-undang, maka nenek harus dihu.kum tanpa kompromi”. Nenek tunduk pasrah, tanpa disedari air mata menitis dicelah kedutan rautnya.

Lalu Hakim Marzuki bersuara. “dengan ini mahkamah menjatuhkan huk0man d3nda sebanyak RM1000 atau penj4ra setahun”. Nenek tersebut seperti langsung tidak memikirkan tentang wang, kerana mustahil baginya mendapatkan wang yang tidak pernah dipegang seumur hidupnya.

Baginya tempat tinggal selepas ini adalah “tirai b3si”. Walau tiada kerelaan, dia terpksa menerimanya. Mungkin sisa hidup untuk bersama dan menjaga anak dan cucu yang s4kit sudah menemui noktah.

Bagi nenek tersebut walau terpksa menempuh kesuk4ran hidup namun dia tetap gembira dengan adanya anak dan cucu. Begitu tinggi nilai seorang anak dan cucu disisi nenek ini. Raut wajah seperti ingin mer4ung kes3dihan kerana hilangnya semangat peneman hidup.

Tiba2 Hakim Apandi membuka t0pi dan memasukkan sejumlah wang ke dalam t0pi tersebut dan berkata,

“Tuan-tuan dan puan-puan, saya sebagai hakim juga menj4tuhkan hu.kuman kepada ahli mahkamah minimum RM100 se0rang atas kerana membiarkan nenek, anak dan cucunya kel4paran”.

Tukul kehakiman diketuk sebagai tanda tamatnya perbicaraan. Hakim Apandi meminta duit berkenaan dikumpul dalam topi yang sudah berisi wangnya tadi. Seluruh individu yang ada di mahkamah akur lantas memberikan wang yang diminta oleh Hakim Apandi tadi, tanpa pengecualian.

Segala berjalan seperti kehendaknya. Hasil dari kesemua kutipan sebanyak RM3,500 diserahkan kepada nenek tersebut. Lalu Hakim Apandi meninggalkan mahkamah dengan tenang sambil mengukir sejuta senyuman. Nenek dilihat menadah tangan lalu berdoa

“ya Allah.. masih ada insan yang bernama manusia dimuka bumi mu ini. Moga kau rahmatilah hidupnya dan pengikutnya”.

Seluruh penghuni mahkamah memerhati nenek yang berpelukan bersama anak dan cucu dengan titisan air mata…

“Apabila KEMANUSIAAN menjadi budaya, maka KEHARMONIAN akan dirasa”. Apabila KEADILAN ditegakkan, maka m4tilah segala KEZALIMAN”.

Moga kisah ini menjadi iktibar kepada kita supaya menjadi manusia yang merasa, bukan sebagai manusia yang membin4sa.

Sumber : Viralmediaku.xyz via https://realmerah.com

Jom join group Ceramah Apa Hari Ini (CAHI) , Sama2 Kita Mencari Serta Berkongsi Ilmu… insyaAllah bermanfaat disana.. TQ
Ingin Sertai –> Klik Di Sini