Tular Video Kanak-Kanak Dipaks4 Makan Cili Jika Mahu Duit,Perbuatan Itu Undang Kemarahan Warganet

Islam mengajar penganutnya agar tidak berlaku z4lim kepada sesama manusia sama ada secara percakapan atau perbuatan mahupun dari segi h4rta benda.Setelah melakukan kesalahan dan kez4liman hendaklah segera meminta maaf semasa di dunia lagi agar sentiasa terlepas daripada sebarang d4kwaan mahupun tuntutan semasa di akhirat nanti kerana ketika itu kemaafan dan nilaian h4rta benda sudah tidak bernilai lagi bagi menebus kez4liman yang dilakukan sewaktu di dunia.

Kadang-kadang, orang sanggup buat apa sahaja untuk mendapatkan duit lebih-lebih lagi dalam keadaan terdesak. Tetapi, ini tidak bermakna kita boleh mengambil kesempatan di atas kesempitan orang lain.

Baru-baru ni, seorang pengguna Fac3book telah kongsikan video seorang kanak-kanak perempuan yang sedang meng3mis di kaki lima sebelum didatangi oleh seorang lelaki.

Kejadian yang berlaku di salah sebuah negara Timur Tengah ini menunjukkan lelaki tersebut men4warkan kanak-kanak itu sejuml4h w4ng dengan syarat dia perlu makan sebiji cili padi.

Dalam video yang dikongsikan ini, netizen ini tulis di kapsyen, “Sedih melihat orang k4ya mempermainkan tangisan orang miskin. Anak ini sanggup tahan s4kit dari pedas cili ni untuk dapatkan w4ng yang kecil juml4hnya. h1na betul orang k4ya ni mainkan tangisan orang miskin dan anak yatim.”

Dalam video dekat bawah ni jugak korang boleh tengok budak ni sampai keluar air mata sebab tahan pedas, tapi orang yang ambil video ni gelak-gelakkan je sebab suka dapat kenakan budak ini.

Netizen turut meluahkan rasa tak puas hati dengan mengatakan tindakan ini sebagai pengh1naan terhadap golongan miskin serta tak berperikemanusiaan.

Orang z4lim akan menjadi seorang yang muflls di akhirat kerana setiap amalan solehnya diambil bagi men3bus kez4liman yang telah dilakukan dan jika amalan solehnya tidak mencukupi maka setiap amal kejahatan orang yang diz4liminya akan ditimpakan ke atasnya.


3 Bentuk Zalim yang Bisa Mendatangkan Murka Allah SWT

Terdapat beberapa bentuk zalim yang bisa memicu murka Allah SWT.

Seorang Muslim diajarkan untuk tidak melakukan perbuatan zalim atau aniaya kepada orang lain dan bagi dirinya sendiri. Allah SWT bahkan menyebut akan memberi azab bagi orang yang zalim.

Hal ini sebagaimana ditegaskan dalam firman-Nya surat Al-Furqan ayat ke-19: وَمَنْ يَظْلِمْ مِنْكُمْ نُذِقْهُ عَذَابًا كَبِيرًا “Barangsiapa di antara kamu yang berbuat zalim, niscaya kami rasakan kepadanya azab yang besar.”

Kendati demikian, seperti apa bentuk kezaliman yang dilarang Allah SWT dan Rasul-Nya? Berikut tiga macam kezaliman yang dilarang Allah SWT:

1. Kezaliman hamba kepada Rabb-nya

Kezaliman manusia kepada Penciptanya adalah dengan kufur kepada Allah, seperti firman Allah dalam surat al-Baqarah ayat 254: وَالْكَافِرُونَ هُمُ الظَّالِمُونَ “Dan orang-orang kafir itulah orang-orang zalim.”

Ayat lain dalam Alquran juga menyebut kezaliman seorang mahluk juga ditandai dengan berbuat syirik atau menyekutukan Allah dengan zat lain. Allah berfirman dalam surat Luqman ayat 13: إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ “Sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah benar-benar kezaliman yang besar.”

2. Kezaliman kepada sesama manusia

Menzalimi atau berbuat aniaya kepada sesama manusia juga merupakan perbuatan yang dibenci Allah SWT. Perbuatan seperti menyinggung kehormatan orang lain, menyakiti tubuh atau hati orang lain hingga mengambil harta orang tanpa alasan yang benar adalah perilaku yang dimurkai Allah.

Allah menyebut akan mengambil amalan orang yang berbuat zalim dan diberikan kepada orang yang dizalimi. Bahkan akan menimpakan dosa orang yang dizalimi kepada orang yang menzalimi. Dalam hadits riwayat Bukhari, Rasulullah SAW bersabda:

عن أَبي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه، عن النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: مَنْ كَانتْ عِنْدَه مَظْلمَةٌ لأَخِيهِ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ مِنْ شَيْءٍ فَلْيتَحَلَّلْه ِمِنْه الْيَوْمَ قَبْلَ أَلَّا يكُونَ دِينَارٌ وَلَا دِرْهَمٌ، إنْ كَانَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمتِهِ، وإنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ حسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سيِّئَاتِ صاحِبِهِ، فَحُمِلَ عَلَيْهِ

“Barangsiapa yang berbuat zalim kepada saudaranya, baik terhadap kehormatannya maupun sesuatu yang lainnya, maka hendaklah ia meminta kehalalannya darinya hari ini juga sebelum dinar dan dirham tidak lagi ada. Jika ia punya amal salih, maka amalannya itu akan diambil sesuai dengan kadar kezaliman yang dilakukannya. Dan jika ia tidak punya kebaikan, maka keburukan orang yang ia zalimi itu dibebankan kepadanya.” (HR Bukhari)

3. Zalim terhadap diri sendiri

Kezaliman seorang hamba adalah dengan mengotori dirinya dengan berbagai bentuk dosa, pelanggaran dan keburukan berupa kemaksiatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Allah berfirman dalam Alquran surat al-Baqarah ayat 57 yang artinya: وَمَا ظَلَمُونَا وَلَٰكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ “Dan tidaklah mereka menganiaya Kami, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.” Tiga perbuatan zalim ini hendaknya dijauhi setiap Muslim agar terhindar dari murka Allah SWT.

Sumber:iMuslimNetwork

Jom join group Ceramah Apa Hari Ini (CAHI) , Sama2 Kita Mencari Serta Berkongsi Ilmu… insyaAllah bermanfaat disana.. TQ
Ingin Sertai –> Klik Di Sini